Bacaan Alkitab
1 Raja-Raja 2:13-46

13 Pada suatu hari Adonia, anak Hagit, masuk menghadap Batsyeba, ibu Salomo, lalu perempuan itu berkata: “Apakah engkau datang dengan maksud damai?” Jawabnya: “Ya, damai!”
14 Kemudian katanya: “Ada sesuatu yang hendak kukatakan kepadamu.” Jawab perempuan itu: “Katakanlah!”
15 Lalu katanya: “Engkau sendiri tahu bahwa akulah yang berhak atas kedudukan raja, dan bahwa seluruh Israel mengharapkan, supaya aku menjadi raja; tetapi sebaliknya kedudukan raja jatuh kepada adikku, sebab dari Tuhanlah ia mendapatnya.
16 Dan sekarang, satu permintaan saja kusampaikan kepadamu; janganlah tolak permintaanku.” Jawab perempuan itu kepadanya: “Katakanlah!”
17 Maka katanya: “Bicarakanlah kiranya dengan raja Salomo, sebab ia tidak akan menolak permintaanmu, supaya Abisag, gadis Sunem itu, diberikannya kepadaku menjadi isteriku.”
18 Jawab Batsyeba: “Baik, aku akan membicarakan hal itu untuk engkau dengan raja.”
19 Batsyeba masuk menghadap raja Salomo untuk membicarakan hal itu untuk Adonia, lalu bangkitlah raja mendapatkannya serta tunduk menyembah kepadanya; kemudian duduklah ia di atas takhtanya dan ia menyuruh meletakkan kursi untuk bunda raja, lalu perempuan itu duduk di sebelah kanannya.
20 Berkatalah perempuan itu: “Suatu permintaan kecil saja yang kusampaikan kepadamu, janganlah tolak permintaanku.” Jawab raja kepadanya: “Mintalah, ya ibu, sebab aku tidak akan menolak permintaanmu.”
21 Kata perempuan itu: “Biarlah Abisag, gadis Sunem itu, diberikan kepada kakakmu Adonia menjadi isterinya.”
22 Tetapi raja Salomo menjawab ibunya: “Mengapa engkau meminta hanya Abisag, gadis Sunem itu, untuk Adonia? Minta jugalah untuknya kedudukan raja! Bukankah dia saudaraku yang lebih tua, dan di pihaknya ada imam Abyatar dan Yoab, anak Zeruya?”
23 Lalu bersumpahlah raja Salomo demi TUHAN: “Beginilah kiranya Allah menghukum aku, bahkan lebih dari pada itu, jika Adonia tidak membayarkan nyawanya dengan permintaan ini!
24 Oleh sebab itu, demi TUHAN yang hidup, yang menegakkan aku dan mendudukkan aku di atas takhta Daud, ayahku, dan yang membuat bagiku suatu keluarga seperti yang dijanjikan-Nya: pada hari ini juga Adonia harus dibunuh.”
25 Lalu raja Salomo menyerahkan hal itu kepada Benaya bin Yoyada; orang ini memancung dia sehingga mati.
26 Dan kepada imam Abyatar raja berkata: “Pergilah ke Anatot, ke tanah milikmu, sebab engkau patut dihukum mati, tetapi pada hari ini aku tidak akan membunuh engkau, oleh karena engkau telah mengangkat tabut Tuhan ALLAH di depan Daud, ayahku, dan oleh karena engkau telah turut menderita dalam segala sengsara yang diderita ayahku.”
27 Lalu Salomo memecat Abyatar dari jabatannya sebagai imam TUHAN. Dengan demikian Salomo memenuhi firman TUHAN yang telah dikatakan-Nya di Silo mengenai keluarga Eli.
28 Ketika kabar itu sampai kepada Yoab–memang Yoab telah memihak kepada Adonia, sekalipun ia tidak memihak kepada Absalom–maka larilah Yoab ke kemah TUHAN, lalu memegang tanduk-tanduk mezbah.
29 Kemudian diberitahukanlah kepada Salomo, bahwa Yoab sudah lari ke kemah TUHAN, dan telah ada di samping mezbah. Lalu Salomo menyuruh Benaya bin Yoyada: “Pergilah, pancung dia.”
30 Benaya masuk ke dalam kemah TUHAN serta berkata kepadanya: “Beginilah kata raja: Keluarlah.” Jawabnya: “Tidak, sebab di sinilah aku mau mati.” Lalu Benaya menyampaikan jawab itu kepada raja, katanya: “Beginilah kata Yoab dan beginilah jawabnya kepadaku.”
31 Kata raja kepadanya: “Perbuatlah seperti yang dikatakannya; pancunglah dia dan kuburkanlah dia; dengan demikian engkau menjauhkan dari padaku dan dari pada kaumku noda darah yang ditumpahkan Yoab dengan tidak beralasan.
32 Dan TUHAN akan menanggungkan darahnya kepadanya sendiri, karena ia telah membunuh dua orang yang lebih benar dan lebih baik dari padanya. Ia membunuh mereka dengan pedang, dengan tidak diketahui ayahku Daud, yaitu Abner bin Ner, panglima Israel, dan Amasa bin Yeter, panglima Yehuda.
33 Demikianlah darah mereka akan ditanggungkan kepada Yoab dan keturunannya untuk selama-lamanya, tetapi Daud dan keturunannya dan keluarganya dan takhtanya akan mendapat selamat dari pada TUHAN sampai selama-lamanya.”
34 Maka berangkatlah Benaya bin Yoyada, lalu memancung dan membunuh Yoab, kemudian dia dikuburkan di rumahnya sendiri di padang gurun.
35 Raja mengangkat Benaya bin Yoyada menggantikan Yoab menjadi kepala tentara; dan raja mengangkat imam Zadok menggantikan Abyatar.
36 Kemudian raja menyuruh memanggil Simei, dan berkata kepadanya: “Dirikanlah bagimu sebuah rumah di Yerusalem, diamlah di sana, dan janganlah keluar dari sana ke mana-manapun.
37 Sebab ketahuilah sungguh-sungguh, bahwa pada waktu engkau keluar dan menyeberangi sungai Kidron, pastilah engkau mati dibunuh dan darahmu akan ditanggungkan kepadamu sendiri.”
38 Lalu berkatalah Simei kepada raja: “Baiklah demikian! Seperti yang tuanku raja katakan, demikianlah akan dilakukan hambamu ini.” Lalu Simei diam di Yerusalem beberapa waktu lamanya.
39 Dan sesudah lewat tiga tahun, terjadilah bahwa dua orang hamba Simei lari kepada Akhis bin Maakha, raja Gat, lalu diberitahukan kepada Simei: “Ketahuilah, kedua orang hambamu ada di Gat.”
40 Maka berkemaslah Simei, dipelanainya keledainya, dan pergilah ia ke Gat, kepada Akhis, untuk mencari hambanya itu. Lalu Simei pulang dan membawa mereka dari Gat.
41 Ketika diberitahukan kepada Salomo, bahwa tadinya Simei pergi dari Yerusalem ke Gat dan sekarang sudah pulang,
42 maka raja menyuruh memanggil Simei dan berkata kepadanya: “Bukankah aku telah menyuruh engkau bersumpah demi TUHAN dan telah memperingatkan engkau, begini: Ketahuilah sungguh-sungguh, bahwa pada waktu engkau keluar dan pergi ke mana-manapun, pastilah engkau mati dibunuh! Dan engkau telah menjawab: Baiklah demikian, aku akan mentaatinya.
43 Mengapa engkau tidak menepati sumpah demi TUHAN itu dan juga perintah yang kuperintahkan kepadamu?”
44 Kemudian kata raja kepada Simei: “Engkau sendiri tahu dalam hatimu segala kejahatan yang kauperbuat kepada Daud, ayahku, maka TUHAN telah menanggungkan kejahatanmu itu kepadamu sendiri.
45 Tetapi diberkatilah kiranya raja Salomo dan kokohlah takhta Daud di hadapan TUHAN sampai selama-lamanya.”
46 Raja memberi perintah kepada Benaya bin Yoyada, lalu keluarlah Benaya, dipancungnya Simei sehingga mati. Demikianlah kerajaan itu kokoh di tangan Salomo.


Renungan GeMA
Mengenyahkan Musuh
Pdt. Sumito Sung

Bagaimana cara membuat suatu kerajaan menjadi aman dan kokoh? Kemarin kita telah melihat jawaban yang pertama. Hari ini kita akan melihat jawaban yang kedua, yaitu dengan cara mengenyahkan musuh-musuh negara. Raja Salomo ternyata melakukan permintaan Raja Daud (2:5-9). Adonia dihukum mati karena dinilai hendak merebut takhta Raja. Abiatar dipecat dari jabatannya. Yoab dihukum mati karena memihak Adonia dan telah melakukan pembunuhan terhadap orang yang tidak bersalah. Simei dihukum mati karena telah mengutuk Raja Daud.

Adonia mendekati Batsyeba karena dia mengira Raja Salomo akan mendengarkan permintaan ibunya. Dia ingin Abisag menjadi istrinya. Apa artinya? Ada kemungkinan bahwa Adonia sedang memainkan sebuah trik untuk merebut takhta Raja. Dengan menikahi salah satu istri Raja Daud, maka dia bisa mengklaim dirinya sebagai Raja. Absalom (abang Adonia) juga pernah meniduri para gundik Raja Daud ketika dia memberontak. Dengan berbuat demikian, Absalom mengeklaim bahwa takhta Raja itu miliknya. Praktik ini juga pernah terjadi di Kerajaan Persia dan Arab kuno, yaitu seorang raja yang baru akan mengambil para gundik dari raja sebelumnya.

Mengapa Raja Daud tidak menjatuhkan sendiri hukuman terhadap Yoab? Mengapa Raja Salomo yang diminta untuk menjatuhkan hukuman? Karena Yoab telah berjasa kepada Raja Daud. Saat Raja Daud meninggal, Raja Salomo harus menegakkan keadilan dengan menghukum Yoab. Saat akan dihukum mati, Yoab lari ke kemah Tuhan, lalu memegang tanduk-tanduk mezbah. Dia meniru perbuatan Adonia (1:50-53 yang diampuni oleh Raja Salomo karena memegang tanduk-tanduk mezbah). Dengan memegang tanduk-tanduk mezbah, Yoab ingin minta pengampunan dari Raja Salomo. Akan tetapi, Raja Salomo tidak mau mengampuninya.

Perkataan, “Demikianlah kerajaan itu kokoh di tangan Salomo” (2:46) menunjukkan bahwa Kerajaan Salomo akan kokoh jika para musuh negara dienyahkan. Kerajaan Allah juga demikian: Suatu saat, Allah akan mengenyahkan musuh-musuh-Nya (Matius 13:40b-43a; 2 Tesalonika 1:9-10). Di langit dan bumi yang baru tidak ada kejahatan lagi (bandingkan dengan Wahyu 21:27)! Yakinkah Anda bahwa suatu hari nanti, musuh-musuh Allah akan dienyahkan?