Bacaan Alkitab
Amsal 8

1  Bukankah hikmat berseru-seru, dan kepandaian memperdengarkan suaranya?
2  Di atas tempat-tempat yang tinggi di tepi jalan, di persimpangan jalan-jalan, di sanalah ia berdiri,
3  di samping pintu-pintu gerbang, di depan kota, pada jalan masuk, ia berseru dengan nyaring:
4  “Hai para pria, kepadamulah aku berseru, kepada anak-anak manusia kutujukan suaraku.
5  Hai orang yang tak berpengalaman, tuntutlah kecerdasan, hai orang bebal, mengertilah dalam hatimu.
6  Dengarlah, karena aku akan mengatakan perkara-perkara yang dalam dan akan membuka bibirku tentang perkara-perkara yang tepat.
7  Karena lidahku mengatakan kebenaran, dan kefasikan adalah kekejian bagi bibirku.
8  Segala perkataan mulutku adalah adil, tidak ada yang belat-belit atau serong.
9  Semuanya itu jelas bagi yang cerdas, lurus bagi yang berpengetahuan.
10  Terimalah didikanku, lebih dari pada perak, dan pengetahuan lebih dari pada emas pilihan.
11  Karena hikmat lebih berharga dari pada permata, apapun yang diinginkan orang, tidak dapat menyamainya.
12  Aku, hikmat, tinggal bersama-sama dengan kecerdasan, dan aku mendapat pengetahuan dan kebijaksanaan.
13  Takut akan TUHAN ialah membenci kejahatan; aku benci kepada kesombongan, kecongkakan, tingkah laku yang jahat, dan mulut penuh tipu muslihat.
14  Padaku ada nasihat dan pertimbangan, akulah pengertian, padakulah kekuatan.
15  Karena aku para raja memerintah, dan para pembesar menetapkan keadilan.
16  Karena aku para pembesar berkuasa juga para bangsawan dan semua hakim di bumi.
17  Aku mengasihi orang yang mengasihi aku, dan orang yang tekun mencari aku akan mendapatkan daku.
18  Kekayaan dan kehormatan ada padaku, juga harta yang tetap dan keadilan.
19  Buahku lebih berharga dari pada emas, bahkan dari pada emas tua, hasilku lebih dari pada perak pilihan.
20  Aku berjalan pada jalan kebenaran, di tengah-tengah jalan keadilan,
21  supaya kuwariskan harta kepada yang mengasihi aku, dan kuisi penuh perbendaharaan mereka.
22  TUHAN telah menciptakan aku sebagai permulaan pekerjaan-Nya, sebagai perbuatan-Nya yang pertama-tama dahulu kala.
23  Sudah pada zaman purbakala aku dibentuk, pada mula pertama, sebelum bumi ada.
24  Sebelum air samudera raya ada, aku telah lahir, sebelum ada sumber-sumber yang sarat dengan air.
25  Sebelum gunung-gunung tertanam dan lebih dahulu dari pada bukit-bukit aku telah lahir;
26  sebelum Ia membuat bumi dengan padang-padangnya atau debu dataran yang pertama.
27  Ketika Ia mempersiapkan langit, aku di sana, ketika Ia menggaris kaki langit pada permukaan air samudera raya,
28  ketika Ia menetapkan awan-awan di atas, dan mata air samudera raya meluap dengan deras,
29  ketika Ia menentukan batas kepada laut, supaya air jangan melanggar titah-Nya, dan ketika Ia menetapkan dasar-dasar bumi,
30  aku ada serta-Nya sebagai anak kesayangan, setiap hari aku menjadi kesenangan-Nya, dan senantiasa bermain-main di hadapan-Nya;
31  aku bermain-main di atas muka bumi-Nya dan anak-anak manusia menjadi kesenanganku.
32  Oleh sebab itu, hai anak-anak, dengarkanlah aku, karena berbahagialah mereka yang memelihara jalan-jalanku.
33  Dengarkanlah didikan, maka kamu menjadi bijak; janganlah mengabaikannya.
34  Berbahagialah orang yang mendengarkan daku, yang setiap hari menunggu pada pintuku, yang menjaga tiang pintu gerbangku.
35  Karena siapa mendapatkan aku, mendapatkan hidup, dan TUHAN berkenan akan dia.
36  Tetapi siapa tidak mendapatkan aku, merugikan dirinya; semua orang yang membenci aku, mencintai maut.”


Renungan GEMA
Prioritas Hidup Orang Berhikmat
GI Fernandes Lim

Bacaan Alkitab hari ini amat kontras dengan pasal sebelumnya. Di pasal 7 terdapat seorang perempuan sundal yang merayu anak muda yang tidak berpengalaman. Di pasal 8, hikmat dipersonifikasi sebagai seorang wanita—personifikasi sebagai wanita ini terlihat jelas dalam Alkitab bahasa Ibrani—yang memberi peringatan kepada orang muda yang tidak berpengalaman.

Ada empat hal yang diserukan kepada orang muda pada pasal ini: Pertama, Tuhan ingin agar manusia hidup berhikmat (8:1-11). Kedua, Tuhan ingin agar manusia melihat betapa berharganya hikmat itu (8:12-21). Di sini, hikmat disamakan dengan kecerdasan dan kebijaksanaan. Ketiga, Tuhan ingin agar manusia sadar bahwa hikmat itu telah ada bersama Tuhan dan digunakan oleh Tuhan saat penciptaan (8:22-31). Keempat, Tuhan memperlihatkan betapa diberkatinya orang yang berhikmat (8:32-36). Orang berhikmat akan berbahagia dan mendapat hidup karena Tuhan berkenan pada orang berhikmat.

Manusia perlu hikmat, tetapi manusia tidak boleh menyembah hikmat karena hikmat itu bukan Tuhan. Hikmat adalah atribut—artinya sifat yang melekat atau menjadi ciri khas—Tuhan yang dipersonifikasikan. Hikmat tidak dapat dipisahkan dari Tuhan karena hikmat adalah bagian dari Tuhan. Oleh karena itu, untuk bisa memiliki hikmat, kita harus menjalin relasi dengan Sumber dan Pencipta hikmat, yaitu Tuhan.

Bacaan Alkitab hari ini mengingatkan bahwa orang yang mengutamakan Tuhan dalam segala hal bukanlah orang yang berpikir sempit yang hanya memperhatikan perkara-perkara rohani, melainkan orang yang memakai lensa yang tepat untuk memandang kehidupan dari sudut pandang Tuhan. Oleh karena itu, prioritas hidup anak-anak Tuhan bukanlah menurut urutan: Tuhan—Keluarga—Pekerjaan—Pelayanan Gereja, karena urutan tersebut memisahkan Tuhan dengan perencanaan dan keputusan kita. Prioritas hidup yang sesuai dengan ajaran Alkitab adalah Allah sebagai yang paling utama, kemudian disusul dengan melaksanakan kehendak Allah dalam keluarga, pekerjaan, pelayanan, dan seterusnya. Yang menjadi fokus adalah Allah. Bila Allah menjadi fokus, barulah kita bisa memperlakukan segala aspek kehidupan pada sudut pandang yang tepat. Apa Allah dan kehendak-Nya telah menjadi fokus dalam kehidupan Anda?

 


Renungan GeMA
Website: http://gky.or.id/

Refleksi GeMA
Instagram: https://www.instagram.com/gerejakristusyesus/
Spotify: https://open.spotify.com/show/41oX35XXNm06sPLxehtAbU
Facebook: https://www.facebook.com/gkysinode