Bacaan Alkitab
Amsal 14

1  Perempuan yang bijak mendirikan rumahnya, tetapi yang bodoh meruntuhkannya dengan tangannya sendiri.
2  Siapa berjalan dengan jujur, takut akan TUHAN, tetapi orang yang sesat jalannya, menghina Dia.
3  Di dalam mulut orang bodoh ada rotan untuk punggungnya, tetapi orang bijak dipelihara oleh bibirnya.
4  Kalau tidak ada lembu, juga tidak ada gandum, tetapi dengan kekuatan sapi banyaklah hasil.
5  Saksi yang setia tidak berbohong, tetapi siapa menyembur-nyemburkan kebohongan, adalah saksi dusta.
6  Si pencemooh mencari hikmat, tetapi sia-sia, sedangkan bagi orang berpengertian, pengetahuan mudah diperoleh.
7  Jauhilah orang bebal, karena pengetahuan tidak kaudapati dari bibirnya.
8  Mengerti jalannya sendiri adalah hikmat orang cerdik, tetapi orang bebal ditipu oleh kebodohannya.
9  Orang bodoh mencemoohkan korban tebusan, tetapi orang jujur saling menunjukkan kebaikan.
10  Hati mengenal kepedihannya sendiri, dan orang lain tidak dapat turut merasakan kesenangannya.
11  Rumah orang fasik akan musnah, tetapi kemah orang jujur akan mekar.
12  Ada jalan yang disangka orang lurus, tetapi ujungnya menuju maut.
13  Di dalam tertawapun hati dapat merana, dan kesukaan dapat berakhir dengan kedukaan.
14  Orang yang murtad hatinya menjadi kenyang dengan jalannya, dan orang yang baik dengan apa yang ada padanya.
15  Orang yang tak berpengalaman percaya kepada setiap perkataan, tetapi orang yang bijak memperhatikan langkahnya.
16  Orang bijak berhati-hati dan menjauhi kejahatan, tetapi orang bebal melampiaskan nafsunya dan merasa aman.
17  Siapa lekas naik darah, berlaku bodoh, tetapi orang yang bijaksana, bersabar.
18  Orang yang tak berpengalaman mendapat kebodohan, tetapi orang yang bijak bermahkotakan pengetahuan.
19  Orang jahat tunduk di dekat orang baik, orang fasik di depan pintu gerbang orang benar.
20  Juga oleh temannya orang miskin itu dibenci, tetapi sahabat orang kaya itu banyak.
21  Siapa menghina sesamanya berbuat dosa, tetapi berbahagialah orang yang menaruh belas kasihan kepada orang yang menderita.
22  Tidak sesatkah orang yang merencanakan kejahatan? Tetapi yang merencanakan hal yang baik memperoleh kasih dan setia.
23  Dalam tiap jerih payah ada keuntungan, tetapi kata-kata belaka mendatangkan kekurangan saja.
24  Mahkota orang bijak adalah kepintarannya; tajuk orang bebal adalah kebodohannya.
25  Saksi yang setia menyelamatkan hidup, tetapi siapa menyembur-nyemburkan kebohongan adalah pengkhianat.
26  Dalam takut akan TUHAN ada ketenteraman yang besar, bahkan ada perlindungan bagi anak-anak-Nya.
27  Takut akan TUHAN adalah sumber kehidupan sehingga orang terhindar dari jerat maut.
28  Dalam besarnya jumlah rakyat terletak kemegahan raja, tetapi tanpa rakyat runtuhlah pemerintah.
29  Orang yang sabar besar pengertiannya, tetapi siapa cepat marah membesarkan kebodohan.
30  Hati yang tenang menyegarkan tubuh, tetapi iri hati membusukkan tulang.
31  Siapa menindas orang yang lemah, menghina Penciptanya, tetapi siapa menaruh belas kasihan kepada orang miskin, memuliakan Dia.
32  Orang fasik dirobohkan karena kejahatannya, tetapi orang benar mendapat perlindungan karena ketulusannya.
33  Hikmat tinggal di dalam hati orang yang berpengertian, tetapi tidak dikenal di dalam hati orang bebal.
34  Kebenaran meninggikan derajat bangsa, tetapi dosa adalah noda bangsa.
35  Raja berkenan kepada hamba yang berakal budi, tetapi kemarahannya menimpa orang yang membuat malu.


Renungan GEMA
Menjaga Asupan Hati
GI Fernandes Lim

Mencegah lebih baik daripada mengobati, demikianlah bunyi ucapan bijak. Oleh karena itu, pemeriksaan kesehatan (medical check-up) perlu dilakukan secara rutin, baik saat sehat maupun sakit. Pemeriksaan kesehatan akan menolong kita menjaga kesehatan tubuh dan menyadari munculnya gejala yang mencurigakan, sehingga kita bisa mengantisipasi kemungkinan munculnya penyakit yang berbahaya. Selain memeriksa kondisi tubuh, kita juga perlu memeriksa kondisi hati.

Kitab Amsal mengingatkan bahwa kondisi hati manusia perlu—tetapi sulit—dikenali. Penampakan luar tidak selalu memperlihatkan kondisi hati (14:13). Hati itu bersifat sangat pribadi. Orang lain dapat bersimpati, tetapi tidak dapat menyelami seluruh isi hati kita (14:10). Kondisi hati bisa berdampak positif maupun negatif pada diri kita (14:30). Bagaimana Anda bisa mengenali atau memeriksa kondisi hati Anda?

Ada dua hal yang perlu kita lakukan: Pertama, kita perlu terus-menerus datang kepada Allah, Sang Pencipta hati manusia. Pemazmur berkata, “Selidikilah aku, ya Allah, dan kenallah hatiku, ujilah aku dan kenallah pikiran-pikiranku; lihatlah, apakah jalanku serong, dan tuntunlah aku di jalan yang kekal!” (Mazmur 139:23-24). Sediakanlah waktu untuk tenang di hadapan Tuhan. Berdoalah meniru pemazmur. Mohonlah agar Tuhan memperlihatkan kondisi hati kita. Sediakanlah sebuah buku untuk mencatat kondisi hati Anda. Jika hati Anda sedang dalam keadaan terluka, berdoalah memohon agar Tuhan membalut hati Anda yang sedang terluka itu. Bila hati Anda dipenuhi oleh dosa iri hati, kebencian, dendam, dan sebagainya, mohonlah agar Tuhan menyucikan hati Anda. Jika hati Anda berlimpah dengan sukacita dan dipenuhi rasa syukur, bersukacitalah dan bersyukurlah kepada Tuhan senantiasa.

Kedua, kita perlu menjaga asupan hati kita. Kondisi hati kita dipengaruhi oleh asupan yang memasuki hati kita. Kitab Amsal mengingatkan, “Jagalah hatimu dengan segala kewaspadaan, karena dari situlah terpancar kehidupan.” (4:23). Kita perlu betul-betul menjaga asupan hati kita. Jika hati kita diisi oleh kebenaran firman Tuhan, hati kita akan dikuasai oleh firman Tuhan. Jika hati kita diisi oleh berita atau infotainment atau video viral, sangat mungkin bahwa hati kita dikuasai oleh kekhawatiran dan keinginan dunia. Periksalah kondisi hati Anda! Apakah yang menguasai hati Anda saat ini?

 


Renungan GeMA
Website: http://gky.or.id/

Refleksi GeMA
Instagram: https://www.instagram.com/gerejakristusyesus/
Spotify: https://open.spotify.com/show/41oX35XXNm06sPLxehtAbU
Facebook: https://www.facebook.com/gkysinode